Mari kita belajar cara meningkatkan asset crypto anda tanpa harus membelinya lagi.

Secara sederhana, staking adalah salah satu strategi untuk bisa menghasilkan passive income. Anda cukup menyetor koin untuk jangka waktu tertentu untuk mendapatkan bunga.

Tapi bagaimana cara kerjanya? Siapa yang bisa melakukannya? Mari temukan jawaban untuk semua pertanyaan itu dan lebih banyak lagi dalam uraian tulisan ini.

Mengenal Crypto Staking

Mungkin banyak diantara teman-teman yang bertana apa itu staking crypto. Menariknya, kita akan bahas sama-sama melalui artikel ini. Mari kita mulai.

Staking adalah cara untuk mendapatkan bunga pada cryptocurrency Anda dengan mendepositkannya untuk jangka waktu tertentu. Staking bekerja dengan cara yang mirip dengan rekening bunga di bank tradisional.

Bank tradisional membayar bunga karena bank menggunakan dana Anda untuk hal-hal seperti pinjaman dan investasi lainnya. Dalam staking, cryptocurrency Anda juga digunakan. Istilah staking mengacu pada Proof of Stake atau protokol “PoS”, di mana koin yang disimpan digunakan untuk memverifikasi transaksi di blockchain.

Transaksi terverifikasi menjadi blok baru di blockchain. Untuk mata uang kripto yang mendukung taruhan, bukti kepemilikan diperlukan untuk proses itu. Siapa pun yang berpartisipasi dalam berhasil membuat blok baru akan dihargai.

Alasan Kontra dengan Staking Crypto

  • Dapat dikunci dalam jangka waktu tetap
  • Risiko hukuman
  • Dapat dikenakan biaya

Kelebihan Staking Crypto

  • Bisa menghasilkan bunga di kripto
  • Transaksi lebih cepat, lebih murah
  • Lebih hemat energi
  • Hak suara potensial

Cara Stake Cryptocurrency

Ada dua metode staking meskipun yang satu membutuhkan lebih banyak pekerjaan daripada yang lain. Mari kita bahas sama-sama.

Metode pertama melibatkan pengaturan simpul Anda sendiri dan menjalankannya sendiri. Ini membutuhkan cukup banyak pengetahuan dan keahlian dalam mempertaruhkan dan koin yang telah Anda putuskan untuk dipertaruhkan.

Anda juga harus memenuhi staking minimum, yang pada saat penulisan ini adalah 32 ETH, untuk menjadi “validator penuh.” Ini dapat dicapai dengan bergabung dengan staking pool, di mana para staker bekerja sama untuk melewati ambang batas minimum.

Metode kedua (dan termudah) adalah mempertaruhkan melalui pertukaran atau platform kripto lainnya. Melakukannya dengan cara ini semudah menyetor koin Anda dan setuju untuk mempertaruhkannya.

Pertukaran populer, seperti yang tercantum di bawah ini, menawarkan opsi staking:

  • Binance : Stake ETH2 atau coba Defi staking (APY lebih tinggi dengan risiko lebih tinggi)
  • Coinbase : Dapatkan hingga 5% dengan ETH2, Tezos, Cosmos, dan banyak lagi
  • Kraken : Off-chain dan On-chain akan memberi Anda sebanyak 12% (tergantung pada koinnya)

Perbedaan Staking Crypto dan Mining?

Staking dan mining keduanya merupakan “mekanisme konsensus”. Mereka digunakan untuk mengonfirmasi bahwa transaksi itu sah dan tidak ada orang, misalnya, mencoba membelanjakan koin yang sama lebih dari sekali.

Apa itu Mining?

Fungsi penambangan di bawah Proof of Work , di mana para penambang bersaing untuk memecahkan teka-teki kriptografi.

Orang yang menyelesaikannya paling cepat memenangkan hak untuk memverifikasi blok transaksi terbaru di blockchain, serta hadiah kecil dalam cryptocurrency yang mereka tambang.

Namun, penambangan menggunakan banyak daya komputasi dan banyak energi.

Menurut sebuah laporan oleh Digiconomist yang diterbitkan pada September 2021, energi yang dikonsumsi dalam satu transaksi Bitcoin setara dengan yang digunakan oleh rata-rata rumah tangga AS selama 61,47 hari.

Apa itu Staking?

Staking, di sisi lain, jauh lebih efisien. Itu juga datang dengan manfaat berpotensi meningkatkan kecepatan transaksi dan menurunkan biaya.

Proof of stake tidak membutuhkan staker untuk memecahkan masalah; itu hanya mengharuskan mereka untuk menyetor koin mereka.

Ada beberapa ahli yang percaya bahwa mempertaruhkan kripto pada akhirnya akan membuat penambangan menjadi usang. Penambangan dimulai sebagai opsi bagi pengguna untuk mendapatkan Bitcoin di rumah, ketika Bitcoin bernilai jauh lebih rendah. Dengan adopsi yang lebih luas, standar penambangan menjadi jauh lebih tinggi. Staking masih dapat diakses oleh investor kripto rata-rata.

Kesimpulan

Proses staking memiliki banyak hal untuk ditawarkan baik bagi mereka yang terlibat dalam dunia kripto maupun mereka yang berada di luarnya.

Staker dapat memperoleh bunga atas kepemilikan cryptocurrency mereka, berpotensi meningkatkan nilai koin mereka, dan berkontribusi pada komunitas crypto yang sehat.

Mereka dapat menikmati waktu transaksi yang lebih cepat dibandingkan dengan yang ditawarkan oleh cryptocurrency Proof of Work. Bagi mereka yang memilih untuk mempertaruhkan sendiri, biaya untuk menyiapkan dan menjalankan staking node jauh lebih murah daripada yang perlu Anda keluarkan untuk rig penambangan Bitcoin.

Staking juga lebih baik untuk lingkungan. Ini mengurangi emisi karbon, penggunaan energi, dan limbah elektronik. Mengingat jejak karbon Bitcoin saat ini sebanding dengan seluruh negara Oman, itu sepertinya masalah yang cukup besar.